Bagaimana Menjadi Koki Pribadi

Bagaimana Menjadi Koki Pribadi

Jika Anda suka memasak tetapi tidak ingin bekerja di dapur komersial, menjadi koki pribadi bisa menjadi jalan yang tepat.

Seperti yang dijelaskan oleh koki pribadi Zipora Einav , “Saya menyukai kreativitas yang saya miliki sebagai koki pribadi.

Saya dapat membuat makanan dan item makanan yang memenuhi selera unik dan kebutuhan kesehatan setiap klien, dan saya tidak terikat dengan menu tertentu setiap hari.

” Selain itu, tambahnya, jika Anda memiliki bakat mengobrol, Anda juga dapat “menikmati kontak pribadi” yang dibawakan secara pribadi.

Seorang koki pribadi mungkin merencanakan dan melaksanakan acara khusus makan malam hari jadi , misalnya, atau pesta ulang tahun untuk sebanyak mungkin tamu yang akan muat di meja ruang makan keluarga.

Atau seorang koki pribadi mungkin dipertahankan oleh klien untuk memasak setiap makanan, setiap hari — pertunjukan jangka panjang yang membutuhkan banyak waktu dan tenaga, kata koki pribadi Isabella Bedoya.

Koki tersebut memulai hari mereka di toko bahan makanan — dan menyelesaikan belanja tepat waktu untuk menyiapkan sarapan bagi klien mereka.

Kemudian, “jika menu belum ditetapkan [untuk hari itu], saya berdiskusi dengan klien tentang apa yang mereka inginkan untuk makan malam dan pada titik ini, saya memesan bahan untuk makan malam dan makanan penutup untuk dikirim melalui aplikasi sesuai permintaan. , ”Jelas Bedoya yang biasanya manggung jam 9 pagi sampai 7 malam.

Jika Anda ingin menjadi koki pribadi, dibawah adalah tip terbaik untuk mengambil jalur karier ini langsung dari website mabosway.win milik koki pribadi Zipora Einav.

Berikut Tip Yang Perlu Anda Ikuti :

1. Pastikan Anda benar – benar menyukai orang.

1. Pastikan Anda benar - benar menyukai orang.

Tugas koki pribadi tidak hanya memasak — tetapi juga berinteraksi dengan klien, baik Einav maupun Bedoya yang stres.

Sebelum Anda berkomitmen pada karir koki pribadi, “tanyakan pada diri Anda apakah Anda menikmati interaksi dengan dan menyenangkan orang,” dorongan Einav.

“Bisakah Anda menjadi profesional bahkan dalam keadaan sulit? Ingat, Anda akan bekerja di rumah dan berinteraksi dengan banyak anggota keluarga dan dinamika keluarga mereka yang unik. ”

2. Kuasai berbagai keterampilan dan gaya memasak.

Keluarga tempat Anda bekerja mungkin memiliki menu khusus untuk pesta makan malam yang akan datang, sementara klien jangka panjang tidak akan mau makan Italia setiap malam, tidak peduli seberapa enak bayam dan ricotta gnudi Anda.

Jadi penting, catatan Einav dan Bedoya, bahwa Anda mempertajam — permainan kata-kata yang dimaksudkan — berbagai keterampilan, sehingga Anda dapat menangani kebutuhan dan keinginan kuliner apa pun yang mungkin dimiliki klien.

Einav mengatakan itu pintar untuk memiliki pegangan tidak hanya pada gaya masakan yang berbeda — pikirkan: Italia, Meksiko, dan Mediterania — tetapi kebutuhan diet, seperti hidangan vegan dan vegetarian, sementara Bedoya merekomendasikan Anda untuk memastikan “keterampilan pisau Anda tepat sasaran.

Dengan kendali penuh atas pisau Anda, Anda secara default mengurangi risiko cedera, ”yang tidak diinginkan klien di dapurnya.

3. Hype diri Anda.

Sebagai koki pribadi, Anda juga (kemungkinan besar) akan mengepalai departemen pemasaran pribadi Anda sendiri, kata Einav dan Bedoya.

Jangan takut untuk “memulai dengan memberi tahu teman dan orang yang Anda cintai bahwa Anda adalah koki pribadi,” kata Bedoya, yang menambahkan bahwa membuat akun Instagram yang didedikasikan untuk kreasi makanan Anda juga, pada akhirnya, dapat menarik klien.

Kemudian, “kirim resume Anda ke agen atau konsultan koki pribadi untuk mendapatkan umpan balik mereka tentang pengalaman Anda dan lihat apakah Anda siap untuk wawancara dengan klien mereka,” merekomendasikan Einav.

4. Bersikaplah gigih.

Bedoya memperingatkan bahwa “industri ini sangat kompetitif — dan sangat jenuh dan kejam di kota-kota besar — ​​jadi Anda harus keras kepala untuk bertahan hidup.” Dan seperti dalam pekerjaan “lepas” lainnya, “akan ada saat-saat ketika mendapatkan klien dan mempertahankan pendapatan yang berkelanjutan bisa sangat sulit,” kata Bedoya.

“Anda harus banyak akal selama waktu-waktu ini. Ketika Anda tidak menutup transaksi atau mendapatkan klien, ini adalah saat Anda harus mencapai trotoar lebih keras lagi dengan menciptakan kesadaran.

Berpikirlah di luar kebiasaan untuk mendapatkan klien, dan miliki pola pikir yang kuat untuk mencapai kesuksesan [koki pribadi] tertinggi. ”

5. Di bawah janji dan melampaui batas.

Ketika Anda mendapatkan klien pertama Anda, Bedoya merekomendasikan untuk membuat proposal layanan Anda secara formal dan tertulis — sebuah dokumen yang akan menetapkan ekspektasi realistis untuk klien Anda.

Mereka, katanya, menyampaikan secara berlebihan apa yang telah Anda tulis. “Ini bisa sesederhana melempar ke dalam keranjang sampel gratis atau memberikan sampanye gratis kepada tamu yang merayakan ulang tahun atau perayaan kelulusan, misalnya,” kata Bedoya.

“Faktor utama yang berkontribusi terhadap kesuksesan Anda sebagai koki pribadi adalah retensi klien. Dan klien menyukai koki yang mereka rasa diinvestasikan dalam keberhasilan acara mereka. Inilah cara Anda meningkatkan pemesanan ulang dan retensi klien. ”

Lihat juga Fakta Menarik Di Balik Koki Profesional.