Cara menjawab pertanyaan wawancara koki situs judi online

Bagaimana Menjawab Pertanyaan Wawancara Koki

Memutuskan untuk menjadi koki situs judi online bisa menjadi langkah karier yang sangat bermanfaat, terutama jika Anda menyukai makanan. Ada banyak peluang untuk tumbuh secara profesional dan menerapkan beberapa lisensi kreatif untuk pekerjaan Anda, sementara jika Anda paham bisnis, ada potensi untuk membuka restoran Anda sendiri dan menghasilkan banyak uang.

Sebelum semua itu, Anda perlu tahu cara mendapatkan posisi yang tepat. Baik itu pengalaman pertama Anda di dapur atau Anda adalah tangan yang lebih berpengalaman, penting untuk memiliki gagasan tentang pengawasan yang akan Anda hadapi selama proses perekrutan. Untuk membantu Anda mempersiapkan diri, kami telah menyusun daftar pertanyaan yang paling sering ditanyakan dalam wawancara koki, yang sebagian besar dirancang untuk memberi gambaran kepada kepala koki atau manajer restoran tentang latar belakang, kemampuan, dan motivasi Anda.

Jadi, jika Anda melihat diri Anda sebagai Gordon Ramsay berikutnya, perhatikan: ini adalah pertanyaan dan jawaban wawancara yang dapat mengubah karier Anda.

Interview Kerja Seorang Koki

1. ‘Ceritakan tentang diri Anda…’

Ini adalah pembuka standar dalam banyak wawancara, jadi selalu baik untuk melatih jawaban Anda dengan teman (atau di depan cermin) sebelumnya. Ini berguna bagi perekrut karena tidak hanya menginformasikan mereka tentang latar belakang Anda, tetapi juga menjelaskan bagaimana Anda memandang diri Anda sebagai kandidat. Jawab pertanyaan ini dengan gambaran singkat tentang pengalaman Anda sebelumnya, pendekatan Anda di dapur, dan penjelasan mengapa Anda ada di sini sekarang. Misalnya: ‘Saya adalah koki muda yang berdedikasi dan antusias, siap untuk bekerja keras dan belajar dari yang terbaik. Saya telah bekerja di beberapa dapur kecil yang bagus, tetapi sekarang saya ingin membuat langkah maju untuk benar-benar menantang dan mengembangkan diri saya. “

2. ‘Mengapa Anda meninggalkan peran Anda saat ini?’

Saat menjawab pertanyaan ini, penting untuk ditekankan bahwa, daripada didorong oleh keinginan untuk meninggalkan peran sebelumnya, Anda termotivasi oleh peluang yang ditawarkan di peran baru Anda. Anda bisa mengatakan sesuatu seperti ‘Saya menikmati pekerjaan terakhir saya, tapi saya merasa sekaranglah waktunya untuk tantangan baru, dan saya sangat senang dengan kesempatan untuk tumbuh dan berkembang di restoran ini’.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan menjelek-jelekkan atasan Anda sebelumnya, meskipun Anda benci setiap menit bekerja untuk mereka. Tidak ada yang lebih tidak profesional daripada seorang kandidat yang menyiarkan cucian kotor mereka di depan umum; jadi, betapapun menggoda itu, menahan diri. Jika Anda dipecat, sementara itu, jangan berbohong; alih-alih, cobalah memutarnya secara positif dan menekankan pelajaran yang Anda pelajari.

3. ‘Apa kelemahan Anda?’

Semakin lama, perekrut semakin kurang tertarik untuk bertanya kepada kandidat tentang kekuatan mereka dan lebih fokus pada menyimpulkan apa yang dianggap orang sebagai kelemahan mereka. Ini dapat memberi tahu calon pemberi kerja lebih banyak tentang Anda, sementara itu memiliki bonus tambahan berupa pertanyaan yang jauh lebih rumit untuk dijawab.

Baca juga : Bagaimana Menjadi Koki Pribadi

Karena itu, Anda perlu menyiapkan jawaban yang bagus. Beberapa ahli menyatakan bahwa Anda harus meremehkan kelemahan Anda, tetapi mengakui kekurangan Anda bisa menjadi kualitas yang positif. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk mengadopsi pendekatan ‘kekuatan palsu’, dan mengubah hal negatif menjadi positif. Pastikan Anda menghindari kalimat klise. Mengklaim bahwa Anda ‘bekerja terlalu keras’ atau bahwa Anda menghabiskan terlalu banyak waktu di tempat kerja bukanlah menipu siapa pun. Alih-alih, katakan sesuatu seperti: ‘Standar saya sangat tinggi, dan hal ini terkadang bisa menjadi frustrasi ketika orang-orang di sekitar saya tidak menerapkan komitmen atau dedikasi yang sama pada pekerjaan mereka.’