Fakta Menarik Di Balik Koki Profesional

Fakta Menarik Di Balik Koki ProfesionalKoki adalah kehidupan sebuah restoran. Dia adalah sosok utama di balik dapur musim panas, di mana berbagai hidangan lezat dipesan oleh pelanggan. Untuk menjadi pemimpin, tidak hanya membutuhkan keterampilan memasak yang terampil, tetapi juga bagaimana ia bisa menyesuaikan jadwal sehingga memasak makanannya dapat disajikan tepat waktu.

Suasana di dapur yang penuh tekanan membuat kepala terlihat garang dan sangat disegani. Belum lagi banyak reality show yang menampilkan koki masak dengan kepribadian yang ketat, disiplin, dan sedikit menyeramkan. Ingat bagaimana Gordon Ramsay yang pemarah berada di Hell’s Kitchen?

Ternyata, tidak semua yang kita lihat bagaimana televisi menggambarkan koki benar-benar bekerja, Anda tahu! Banyak hal di balik layar seorang koki atau pemimpin profesional yang semua orang tahu.
Ingin tahu bagaimana tepatnya kesibukan pemimpin di dunia kuliner? Dilaporkan oleh Mental Floss, berikut adalah lima fakta menarik di balik profesi chef atau koki:

1. Memiliki jam kerja yang panjang

Setiap hari, seorang koki restoran yang hobi bermain judi di situs depobola harus menghabiskan rata-rata hingga 16 jam. Meski posisinya tinggi, ia tidak bisa meninggalkan restoran tanpa pengawasan. Chris Shepherd, koki eksekutif dan pemilik a / Underbelly 5th dan Hospitality di Houston, Amerika Serikat, misalnya, akan berada di restoran mulai jam 8.30 pagi, dan bekerja sampai restoran tutup.

Ketika dihitung, ia bekerja sekitar 16 jam. “Saya tidak berpikir ada yang tahu berapa lama ini bekerja setiap hari, jam kerja sangat panjang. Seperti cinta, pekerjaan ini membutuhkan waktu dan uang, semuanya,” kata Berger.

2. Dibutuhkan bakat untuk menjadi seorang pemimpin

Selain memiliki keterampilan makanan yang baik, menjadi pemimpin juga membutuhkan dukungan keterampilan dan tanggung jawab lainnya, mulai dari kemungkinan menerima tamu, manajemen waktu, keterampilan komunikasi. Selain itu, ia juga pemilik restoran, ia juga harus memiliki banyak tanggung jawab; Tukang kipas, wiper.
Tidak hanya itu, harus juga dapat mengarahkan pemimpin tim dengan sukses, karena ada banyak orang dalam tim yang telah bekerja keras untuk menyajikan makanan.

3. Mereka harus menguasai waktu

Sebuah restoran dapat mengalahkan keharmonisan jika semua hidangan dapat disajikan tepat waktu. Mereka perlu tahu berapa lama persiapan yang dibutuhkan untuk memasak makanan, dan kapan waktu yang tepat untuk menyajikan hidangan.

Seorang ChefSemuanya harus dilakukan dengan hati-hati dan pengungkapan penuh, sehingga keduanya terhindar. Selain itu, berbagai set hidangan di berbagai bagian dapur, seperti area untuk memanggang dan daerah untuk membuat salad yang panjang layanannya berbeda.

Secara umum, “pertunjukan”, akan ada penjadwal yang bertindak sebagai konduktor atau konduktor memimpin “orkestra” dengan koki dan server sebagai penerjemah.

4. Tidak masalah jika Anda ingin mengembalikan kepala ke piring

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dimakan yang hilang? Anda dapat kembali ke kepala dan memberi tahu dia apa yang salah dengan hidangan Anda. Tidak perlu khawatir tentang artikel yang menyinggung, pemimpin memiliki sifat perfeksionis. Inilah sebabnya mengapa hidangan yang disajikannya harus sempurna dan pengunjung merasa puas.

Kepala departemen akan mengumpulkan pelat yang dikembalikan terlebih dahulu untuk mencari tahu apa yang salah dengannya. Setelah itu, ia akan memutuskan apakah hidangan dapat ditingkatkan dengan anil, atau jika pengunjung ingin menggantinya dengan menu lain.

Bahkan, jika kami kecewa dan mengembalikan kepala ke piring, mereka mungkin mempertimbangkan kembali jika menu yang disesuaikan untuk dilayani pada hari berikutnya. Bahkan, dengan cara ini, mereka bisa mendapatkan saran yang benar-benar murni bagi pengunjung, dan memperbaiki menu mereka.

5. Mereka juga ingin mencoba restoran lain

Ketika Anda makan – tentu saja tidak di restoran tempat ia bekerja atau miliknya, sebagian besar pemimpinnya memesan menu lima hidangan dengan hidangan yang mereka masak secara normal. Ya, tentu saja mereka akan lebih tertarik mencoba hidangan baru, tetapi untuk memperkaya pengetahuan kuliner mereka, mereka pasti sudah bosan makan makanan yang sama, kan?

Tidak hanya itu, bahkan jika pekerjaan sehari-hari di restoran, tetapi menikmati makan malam di restoran selalu membuat kesan, baik untuk kejutan di piring mereka, penerimaan dari restoran dan menghabiskan waktu bersama orang-orang terkasih, terutama karena mereka datang sebagai tamu, lebih tuan rumah seperti biasa.

Bukankah susah untuk menjadi koki?

Baca juga : Jenis-jenis dan Cara Memotong Makanan